Ip Man

ipman

Dalam sejarah saya nonton film action, satu-satunya aktor laga yang serba bisa memperagakan segala jurus seni bela diri (martial art) adalah Donnie Yen. Awalnya Donnie Yen banyak menggunakan variasi tendangan putar atau salto yang saya duga tidak pernah atau jarang menggunakan wire-fu (kung fu dengan bantuan tali huahaha) atau cam-fu (kung fu dengan bantuan efek kamera kekekeke), lalu juga sering terlihat memperagakan gaya Bruce Lee, kemudian pernah menjadi lawan Jet Li (Once Upon a Time in China II dan Hero) yang memperagakan jurus-jurus silat/wushu yang enak ditonton, dengan tangan kosong maupun senjata (walaupun berhubung film silat, sepertinya cukup banyak menggunakan wire-fu di film bareng Jet Li ini). Pada kesempatan lain, Donnie Yen memperagakan jurus-jurus mixed martial art (SPL, Flash Point) yang sarat dengan kuncian-kuncian mematikan yang bisa bikin lawan patah tulang atau kehabisan nafas, kalau sering nonton PriceFC atau UFC yang dulu diputar oleh TPI, pasti jurus-jurus yang terlihat di film itu cukup familiar.

Film Ip Man ini mengedepankan aliran Wing Chun, dimana sekali lagi Donnie Yen merombak gerakan dan jurus-jurus yang ditampilkan. Ip Man termasuk salah satu film yang saya tunggu-tunggu, karena infonya sudah cukup lama ada di Wikipedia, bercerita tentang kehidupan Ip Man, yang merupakan guru dari Bruce Lee.

Walaupun begitu, waktu ngantri beli tiket di 21, sempat terpikir untuk batal nonton Ip Man dan ganti dengan nonton Twilight! Sungguh sangat tidak nyambung seleranya saudara-saudara… masa dari kung fu ke vampire. Untung niat nonton film vampire tiba-tiba lenyap begitu ngeliat poster film Setan Budeg, mana di dekat situ ada patung setan budeg, hiii… saya hina dina aja mumpung dia kan budeg.

Tapi begitu antrian sudah semakin dekat, ada cowok yang rupanya nggak ikut ngantri tapi sudah menginvestigasi didepan, trus ngasih tau (pake bahasa tarzan soalnya kenceng bener ngomongnya) ke temannya (yang antri dibelakang saya) bahwa semua studio di jam yang terdekat sudah penuh! Termasuk Ip Man (dia ngomongnya IP Man = ai pi men), dan beberapa orang sekitar yang ikut ngantri juga ngomongnya ai pi men, apa mungkin mereka belum baca Wikipedia atau sinopsisnya, dan berpikir di film ini Donnie Yen jadi network engineer yang berurusan dengan IP? Ip Man kan nama orang, jadi harusnya bacanya ya Ip Man, tapi biarlah, mereka bakal tau sendiri begitu di loket pasti mbaknya berbaik hati ngasih tau kalau bacanya itu Ip Man.

Begitu udah di loket dan bayar, mbaknya ngasih karcis dan bilang “silakan i pe men jam 16:50 dua ya”, haaaaa…. i pe men! Kalau Setan Budeg yang deket sana bisa denger mungkin dia bisa bersin-bersin, mbaknya sudah nonton Ip Man belum sih? Oh ya, ternyata studionya juga masih cukup banyak tempat di jam yang terdekat, kayaknya cowok tadi investigasinya kurang oke, mungkin waktu melongok-longok salah liat, tapi caranya bisa dikembangkan jadi hacking ala social engineering, teriak-teriak aja bilang studio tempat Ip Man sudah penuh sampai seminggu kedepan, mungkin yang ngantri Ip Man pada mundur dari antrian (dan gebukin yang teriak tadi).

Sudah ah, sekarang cerita filmnya. Donnie Yen yang berperan sebagai Ip Man tampak lebih langsing disini, Ip Man adalah seorang master di kota Fo Shan yang tidak terkalahkan, baik dalam kota maupun saat menghadapi penantang dari luar kota. Jaman ini masih jadul karena settingnya tahun 1930-an. Keadaan berubah saat tentara Jepang menguasai Fo Shan, menyebabkan penduduknya menderita, termasuk Ip Man yang tidak mau melawan dengan kekerasan. Tetapi akhirnya Ip Man mengamuk juga saat sahabat-sahabatnya mati di tangan pendekar-pendekar Jepang, dan akhirnya menantang Jenderal Jepang dalam duel satu lawan satu. Inti ceritanya sih seperti itu, adegan berantemnya cukup bagus, jurus andalan Donnie Yen kali ini adalah tinju beruntun yang bunyinya bukbukbuk (gimana ya cara bikin efek suaranya), walaupun saya lebih senang adegan berantemnya di SPL atau Flash Point, tapi bisa dimaklumi sih, kan nggak mungkin kung fu Wing Chun pake pelintir kaki, cekek leher, atau tendangan street fighter.

Donnie_IpMan

kalau lengan bajunya sudah digulung sampai segini, itu tanda bahaya buat lawan Ip Man!

Nah waktu sudah selesai nonton dan mengadakan sedikit ritual di toilet, baru deh orang-orangnya pada nyebut Ip Man dengan benar, bukan ai pi men atau i pe men.

(Visited 149 times, 1 visits today)

24 thoughts on “Ip Man

  1. ok so pasti nan ntar ta review film indo klo nonton, sayangnya terakhir nonton produksi dalam negeri waktu nonton Jomblo, yang udah jadul bener… ngga tau deh yang setan budeg ntar nonton apa ngga :-ss

  2. ntn nya dimana pak? jam brp?
    terus ga ada info ttg ntn di bioskop apa? studio brp? harga nya brp? jumlah kursi ada brp? ntn nya di baris dan kolom brp? htm brp?
    suara nya pake dolbi atau dtx atau aspx?

    — pake ? semua yah —

  3. hmm pasti mo liat patung setan budeg ya pak, nontonnya di puri mall, kemaren sih masih studio 3, klo jumat – minggu bisa pake kartu kredit bca 35rb buy 1 get 2 😮

    nah patung setan budeg ada di sebelah kiri kita pas udah di loket (ini emang ga ditanya tapi pasti pengen tau kan)

  4. Wakakak donnie yen jadi network engineer =)).. emang kalo sekilas mbaca judulnya kayak IP Man (ai pi men)
    Terakhir kali nonton donnie yen pas film Dragon Tiger Gate. Setelah itu apa lagi ya filmnya Donnie Yen yg bagus?

  5. hmm yang bagus itu Ong-bak dan Tom Yam Gun, udah nonton pak? Film2 lama sih… dan yang main bukan Donnie Yen, tapi Tony Jaa (gubrak ditanya apa jawabnya apa kekekeke)… tapi bener deh kalo suka akrobatik kungfu kayak Dragon Tiger Gate harusnya suka si Tony Jaa.

    Donnie Yen sih, yang brantemnya paling keren gue bilang di Flash Point dan SPL.

  6. Hai, Mas Joko. Ini zaen van hamme. Qt dulu dah pernah ‘ketemu’ di http://www.reviewmusik.com waktu ngebahas petarung-petarung di UFC, K1 and Pride. Gimana, dah bikin 10 Best Fighters versi Anda?
    Oya, tahun 2008 kemarin da film Legend of Bruce Lee dengan bintang2 laga antara lain Gary Daniels, Mark Dacascos, Shannon Lee, Michael Jai White. Dah nonton?
    Trus, ni ada calon calon bintang laga baru, Scott Adkins. Dia pernah tampil mempesona saat meladeni Van Damme dalam The Shepherd (2008) dan MJ. White dalam Undisputed2 (2006).

  7. ooo..ternyata partelon itu mr. van hamme =)) pantas kayaknya kenal (sok akrab), blom sempet nih buat listnya.. abis bingung.. sekarang sih lagi demen tony jaa (uda liat ongbak 2?), hmm film Legend of Bruce Lee dan si Scott Adkins saya belum tau, ntar pasti ta cari tau 😀

    Semalam saya nonton film The Challenge di GlobalTV, keren juga brantemnya, tapi ga kenal sapa yang main, di wiki aja ngga ada info filmnya 🙁

  8. Ong Bak 2 (2008)? Blum tuh. Emang dvd originalnya dah rilis? kalo TOM YUM GOONG a.k.a THE PROTECTOR sih udah. Keren habis! (terutama pas scene fight sama si capoeirista Lateef Crowder).

  9. waah ada ong bak 2 ya? wow.. jadi pengen nonton nih
    tapi sebagai capoeirista, saya merasa terhina karena tony jaa telah mengalahkan lateef di tom yum goong.. hehehe

  10. Yang setara dengan film ini yaitu Fist of Legendnya Jet Li. Gua suka gaya Donnie Yen yang cepat dan praktis. Dan gua setuju film ini bobotnya lebih baik dari SPL dan Flash Point tapi adegan fightingnya di akhir film kurang seru. Lebih seru adegan fighting di akhir film Flash Point yang betul2 brutal. Tapi ini bisa dibilang salah satu film terbaiknya Donnie Yen.
    Salam kenal 🙂

Leave a Reply